toto

Penderitaan Pekerja Konstruksi Haiti di Republik Dominika!

Siapa yang Akan Membela mereka?

Oleh Emmanuel Roy

Las Terras, DR– Republik Dominika sejauh ini memiliki kelompok Haiti terbesar di Diaspora Haiti, sekitar 4 juta dari kita dalam populasi negara tetangga. Diaspora Haiti di Republik Dominika sebagian besar terdiri dari pelajar, buruh, pengusaha, dan keluarga.

Buruh, mungkin ratusan ribu, menghadapi lebih banyak masalah daripada yang lain, terutama karena banyak dari mereka memasuki Republik Dominika tanpa dokumen apa pun dan pergi mencari pekerjaan. Sebagian besar pria muda berusia antara 20 dan 45 tahun, secara rutin memasuki Republik Dominika untuk mencari pekerjaan terutama di industri konstruksi.

Las Terrenas, sebuah kota di pantai timur laut Republik Dominika, di provinsi Samaná, terkenal dengan pemandangannya yang indah, pantai berpasir putih, dan airnya yang jernih. Pariwisata terus berkembang di kawasan ini, karena investasi dalam infrastruktur wisata, seperti hotel, klub, restoran, dan pusat perbelanjaan, yang khasnya adalah “Puerto Plaza las Terrenas”.

Las Terrenas didirikan pada tahun 1946, ketika Presiden Rafael Leonidas Trujillo saat itu memerintahkan penduduk pedesaan Santo Domingo untuk bermukim kembali di kota sebagai petani dan nelayan. Las Terrenas saat itu adalah sebuah desa nelayan kecil, terisolasi dari seluruh negeri. Selama bertahun-tahun, kabin nelayan tua di desa itu perlahan-lahan diubah menjadi bar, restoran, dan toko.

Las Terrenas adalah tujuan liburan bagi banyak turis dari Eropa dan Amerika Serikat. Di pusat kota, di sepanjang pantai, terdapat beberapa restoran dan bar mahal yang sebagian besar dimiliki oleh orang asing. Terlihat juga adalah booming industri konstruksi.

Di sepanjang tepi pantai terdapat banyak lokasi pekerjaan di mana hotel, kondominium, dan properti lainnya sedang dibangun. Tetapi tanpa tenaga kerja Haiti yang murah, Republik Dominika akan mengalami masalah serius dalam menemukan pekerja konstruksi untuk memenuhi kebutuhan ini.

KLIK LINK UNTUK MENDENGAR CERITA MEREKA!!!!! Bantuan untuk Haiti di Sin Doming! – https://www.youtube.com/watch?v=-UcsRynpo04

Dengan demikian, Haiti menyediakan tenaga kerja muda, siap pakai, dan murah yang sering dianiaya oleh majikan Dominika dan layanan imigrasi Dominika. Lebih buruk lagi, pemerintah Haiti tampaknya tidak peduli dengan kelompok orang ini.

Saya tidak datang ke Las Terrenas untuk melaporkan masalah apa pun. Saya sedang bersantai di pantai bersama teman baik saya Peter Mayas. Namun, setelah bertemu dan berbincang dengan empat pemuda yang biasa saya temui, saya memutuskan untuk menulis artikel ini dan mendokumentasikan wawancara tersebut melalui sebuah video. (untuk melihat videonya (klik disini).

Para pemuda ini sama sekali tidak berbeda dengan saya, kecuali kecelakaan kelahiran dan kesempatan.

Siapa yang akan berbicara untuk mereka, dan siapa yang akan membela kepentingan mereka?

Empat pemuda Haiti yang saya temui di pantai berusia antara 25 hingga 32 tahun. Mereka berasal dari berbagai bagian Haiti, dan menemukan diri mereka di Republik Dominika tanpa dokumen identitas apa pun.

Meski demikian, keempatnya berhasil mendapatkan pekerjaan sebagai pekerja konstruksi. Vincent, 29 tahun, adalah tukang batu bata dari Archahaie; Wisnick, 25, dari Crois-des-Bouquets, adalah seorang pelapis semen dan beton; Joseph, 24, dari Port-au-Prince, adalah seorang buruh, dan Aristhène, 32, dari Gonaives, adalah seorang tukang batu.

Keempat pemuda inilah yang menjadi alasan Office de La Diaspora Haïtienne (ODH) membutuhkan kantor di Republik Dominika, untuk menjawab kebutuhan mereka. Vincent memberitahuku dia datang ke Santo Domingo dari Arcahaie sembilan bulan lalu. Dia telah bekerja di beberapa tempat kerja di seluruh negeri.

Saat kami bertemu, dia telah bekerja di Las Terrenas selama dua bulan, dan dia akan segera pindah ke La Romana, untuk bekerja di perusahaan yang sama yang memiliki tempat kerja di Las Terrenas.

Semua pemuda bekerja di perusahaan yang sama. Perusahaan tidak pernah meminta dokumen identitas mereka, juga tidak menanyakan apakah mereka secara legal berada di negara tersebut.

Karena itu, industri konstruksi di Republik Dominika sangat bergantung pada buruh Haiti murah yang hampir seluruhnya terdiri dari laki-laki tanpa status hukum di Republik Dominika. Para pekerja ini sering dianiaya oleh majikan mereka yang terkadang tidak segan-segan menelepon imigrasi, jika ada yang menuntut kenaikan gaji, atau berperilaku tidak pantas.

Joseph menceritakan sebuah kisah di luar kamera, karena dia takut apa yang akan terjadi jika video itu dilihat oleh mantan majikannya. Dua tahun lalu, dia bekerja di sebuah perusahaan di Santo Domingo sebagai asisten tukang batu bata. Selama tiga minggu, perusahaan tidak membayarnya. Ketika dia mengancam akan meninggalkan tempat kerja, perusahaan membayarnya, tetapi beberapa menit kemudian memanggil imigrasi. Joseph segera ditangkap dan dideportasi ke Haiti. Ketika dia ditangkap, dia memiliki hampir $58.000 peso (sekitar $1.200 AS) pada orangnya dan I-Phone 10. Polisi menyita uang dan ponselnya, dan menjatuhkannya di sisi perbatasan Haiti.

Pengalamannya mirip dengan ribuan pekerja konstruksi Haiti yang propertinya disita secara tidak sah, begitu mereka ditangkap oleh polisi imigrasi.

Konsulat Haiti di Santo Domingo, tidak berbeda dengan pemerintah yang diwakilinya, sama sekali tidak berguna dan seringkali membutuhkan waktu satu tahun atau lebih untuk mengeluarkan paspor yang diminta. Nasib warga Haiti memang mengerikan, tetapi tidak ada yang lebih menderita daripada para pekerja konstruksi.

Kantor Diaspora Haiti dapat membuat perbedaan dengan membuka kantor di Santo Domingo yang dirancang untuk menyediakan berbagai layanan, termasuk membela hak pekerja, khususnya di industri konstruksi.

HDPAC, Komite Aksi Politik Diaspora Haiti, baru-baru ini membuka kantor di Kenscoff sebagai pusat komunikasi untuk membangun kehadiran diaspora di Haiti. Kantor serupa dapat dibuka di Santo Domingo atau di Santiago. Berbeda dengan kantor di Haiti, kantor yang didirikan di Republik Dominika harus ditugasi menyediakan layanan, termasuk bagian hukum dengan pengacara untuk membela hak para pekerja di lokasi kerja.

Meskipun undang-undang Dominika memberikan kriteria dan pedoman untuk melindungi pekerja konstruksi, majikan secara rutin melanggarnya, karena mereka tahu bahwa pekerja tersebut ilegal dan tidak mampu untuk mengadu.

Kantor yang akan beroperasi di Republik Dominika dapat berdiri sendiri karena organisasi tersebut akan membebankan sedikit biaya untuk menutup biaya pengoperasiannya. Tetapi untuk mendirikan badan hukum dan membayar operasi awalnya, para pendiri ODH harus membayar operasi dan pemasaran selama kurang lebih enam sampai dua belas bulan. Setelah itu, kantor harus bisa mandiri.

Setelah wawancara dengan teman baru saya, saya memutuskan untuk bertukar nomor telepon dengan keempatnya, karena saya ingin tetap berhubungan dengan mereka saat mereka bergerak di seluruh Republik Dominika, membangun negara yang sering mengancam mereka sebagai sub-manusia.

Ini mengingatkan saya pada berabad-abad yang lalu, ketika para budak di Amerika digunakan untuk membangun Amerika Serikat. Namun, selama berabad-abad hak mereka untuk hidup sebagai manusia ditolak. Kecuali kali ini, sejauh menyangkut para pemuda ini, ini adalah masalah bertahan hidup. Jika bukan ke Republik Dominika, itu akan ke tempat lain, mungkin ke negara Amerika Selatan, di mana banyak saudara dan saudari kita telah mempertaruhkan hidup mereka untuk menemukan kesempatan menjalani kehidupan yang layak dan mencari pekerjaan untuk memberi makan mereka. keluarga.

Sering saya mendengar dari orang Haiti lain tentang bagaimana orang Dominikan sering menganiaya orang Haiti. Pernyataan yang benar memang, tetapi tidak ada yang menganiaya orang Haiti lebih dari orang Haiti lainnya dan pemerintah mereka sendiri. Menyedihkan untuk dikatakan, Haiti telah mencapai dasar lubang. Agar kita keluar dari “lubang kotoran” ini, menggunakan pernyataan mantan presiden Amerika yang bermulut kotor, kita harus melepaskan diri dari kelas politisi saat ini di Haiti. Kita harus menciptakan kepemimpinan baru, mengesampingkan kepentingan pribadi kita yang picik, dan melihat apa yang baik untuk rakyat kita.

Saya selalu berharap bahwa suatu hari Haiti akan menjadi negara di mana setiap orang Haiti dapat hidup dengan damai. Berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum kita mencapai waktu itu adalah pertanyaan yang diajukan Joseph, Vincent, Aristhène, dan Wisnick kepada saya. Saya hanya berharap saya tahu jawabannya.

Informasi hk sudah menjadi tidak benar https://unitoto.org/output-sgp-togel-singapura-data-sgp-isu-sgp-hari-ini/ mengenai yang dicari banyak orang. Terdapat banyak profit yang dapat diperoleh dengan meraih hasil keluaran hk. Pengeluaran hk yang detail udah jadi keliru satu kesukaan orang banyak. Selanjutnya profit yang bisa kamu miliki. Membaca informasi hk mampu bagikan profit besar Keluaran hk merupakan salah satunya metode bikin perkiraan hk Pengeluaran HK Prize hari ini dapat asah insting buat memasang nilai togel hongkong Dengan beberapa profit diatas sampai hendak lebih bagus jika anda menyaksikan hasil keluaran hk hari ini tiap hari di bagan Info hk yang terdapat. Dengan sedemikian itu anda tidak melupakan game serta pengeluaran hk yang terdapat.

Game togel hongkong merupakan game sah yang sudah terkandung https://adeli-method.com/probleme-sgp-sortie-sgp-donnees-sgp-togel-de-singapour/ tahun 2000an. Dengan masuknya game ini jadi online sampai saat ini para pemeran togel tidak memerlukan ulang yang namanya bos togel bumi. Game togel onlien jauh lebih efisien serta profitabel gara-gara tidak rawan bubar. Dengan teknologi serta proses keamanan yang mutahir togel hari ini bisa dimainkan berasal dari https://langled.com/togel-de-singapour-donnees-sgp-sortie-sgp-probleme-sgp-togel-en-ligne-daujourdhui/ bersama dengan metode yang nyaman.