Komoditas

Minyak mengabaikan kenaikan persediaan AS dibantu oleh harapan vaksin

Minyak mengabaikan kenaikan persediaan AS dibantu oleh harapan vaksin


Minyak naik untuk sesi keempat berturut-turut pada hari Rabu karena pasar mengabaikan laporan industri yang menunjukkan stok minyak mentah AS naik lebih dari yang diharapkan, memperpanjang reli didorong oleh harapan bahwa vaksin COVID-19 akan meningkatkan permintaan bahan bakar.

Minyak mentah Brent naik 74 sen, atau 1,5%, menjadi $ 48,60 per barel pada 1059 GMT, setelah naik hampir 4% di sesi sebelumnya.

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 58 sen, atau 1,3% menjadi $ 45,49, setelah naik lebih dari 4% pada hari Selasa.

“Harga minyak mentah diperdagangkan pada level tertinggi sejak awal Maret, didukung oleh sentimen pasar yang positif sebagai akibat dari berita vaksin dan permintaan minyak yang kuat di Asia,” kata analis minyak UBS, Giovanni Staunovo.

“Kami mempertahankan prospek bullish kami untuk tahun depan dan menargetkan Brent untuk mencapai $ 60 per barel pada akhir 2021,” tambahnya.

AstraZeneca pada hari Senin mengatakan vaksin COVID-19-nya 70% efektif dalam uji coba dan bisa efektif hingga 90%, memberikan senjata lain dalam perang untuk mengendalikan pandemi.

Awal resmi transisi presiden terpilih AS Joe Biden ke Gedung Putih juga telah meningkatkan prospek global.

Dolar yang lemah juga memberikan dukungan untuk harga minyak mentah karena dolar yang lebih rendah membuat harga minyak lebih murah bagi pembeli.

“Depresiasi dolar AS baru-baru ini telah membantu meredam dampak lonjakan harga minyak bagi beberapa konsumen energi terbesar dunia,” kata Stephen Brennock dari broker PVM.

Brent telah bergerak ke belakang, struktur pasar di mana minyak untuk pengiriman segera lebih mahal daripada pasokan nanti. Mundur mendorong persediaan ditarik ke bawah.

Premi di mana minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari diperdagangkan di atas Januari berdiri di 13 sen, level tertinggi sejak Juli.

Pasar tampaknya mengabaikan data terbaru dari American Petroleum Institute (API) pada Selasa yang menunjukkan stok minyak mentah AS naik 3,8 juta barel dalam sepekan hingga 20 November menjadi sekitar 490 juta barel.

Data persediaan minyak mentah resmi pemerintah AS akan dirilis Rabu malam.

Analis juga mengatakan bahwa vaksin yang layak kemungkinan tidak akan siap untuk digunakan massal dalam beberapa bulan ke depan, yang berarti penguncian dan pembatasan perjalanan akan diberlakukan hingga tahun depan.

Itu membuat kemungkinan OPEC +, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, akan melanjutkan pengurangan produksi hingga 2021 setelah pertemuan yang akan dimulai pada 30 November setelah pembicaraan teknis minggu ini.

Produsen OPEC + telah menahan pasokan untuk mendukung harga setelah penutupan pandemi awal tahun ini menyebabkan penguapan permintaan.

Mereka saat ini akan meningkatkan produksi sebesar 2 juta barel per hari – sekitar 2% dari permintaan global sebelum pandemi – mulai Januari.


Dipublikasikan oleh : Bandar Togel Online