Kelaparan akan lebih banyak chip di dunia yang haus teknologi


SAN RAMON: Saat ekonomi AS pulih dari kemerosotan pandemi, kekurangan pasokan yang penting adalah: chip komputer yang memberi daya pada berbagai produk yang menghubungkan, mengangkut, dan menghibur kita di dunia yang semakin bergantung pada teknologi.

Kekurangan tersebut telah menyebar di berbagai pasar sejak musim panas lalu. Sekolah kesulitan membeli laptop yang cukup untuk siswa yang dipaksa belajar dari rumah, menunda peluncuran produk populer seperti iPhone 12 dan membuat kekacauan gila-gilaan untuk menemukan konsol video game terbaru seperti PlayStation 5.

Tetapi keadaan menjadi lebih buruk dalam beberapa minggu terakhir, terutama di industri otomotif, di mana pabrik-pabrik tutup karena tidak ada cukup chip untuk menyelesaikan pembuatan kendaraan yang mulai terlihat seperti komputer di atas roda. Masalahnya baru-baru ini diperparah oleh kapal kontainer yang memblokade Terusan Suez selama hampir seminggu, mencekik serpihan yang menuju dari Asia ke Eropa.

Halangan ini cenderung membuat frustrasi konsumen yang tidak dapat menemukan kendaraan yang mereka inginkan dan terkadang menemukan diri mereka puas dengan model kelas bawah tanpa banyak fitur elektronik mewah. Dan itu mengancam untuk meninggalkan pengaruh besar dalam industri otomotif, yang menurut beberapa perkiraan akan kehilangan $ 60 miliar dalam penjualan selama paruh pertama tahun ini.

“Kami telah dilanda badai yang sempurna, dan itu tidak akan hilang dalam waktu dekat,” kata analis teknologi Baird Ted Mortonson, yang mengatakan dia belum pernah melihat kekurangan yang serius dalam hampir 30 tahun melacak industri chip.

Apakah pandemi yang harus disalahkan?

Semacam. Pandemi tersebut mendorong pabrik chip untuk mulai tutup awal tahun lalu, terutama di luar negeri, tempat sebagian besar prosesor dibuat. Pada saat mereka mulai buka kembali, mereka memiliki banyak pesanan yang harus diisi.

Itu tidak akan terlalu menakutkan jika pembuat chip tidak dibanjiri oleh permintaan yang tidak terduga. Misalnya, tidak ada yang memasuki tahun 2020 dengan harapan akan melihat lonjakan penjualan komputer pribadi setelah hampir satu dekade mengalami penurunan yang stabil. Tapi itulah yang terjadi setelah penguncian pemerintah memaksa jutaan pekerja kantor untuk melakukan pekerjaan mereka dari rumah sementara sebagian besar siswa menghadiri kelas mereka dari jarak jauh.

Apakah faktor lain sedang bekerja?

Iya. Baik Sony dan Microsoft sedang bersiap untuk merilis konsol video game generasi mendatang yang sangat dinantikan untuk merek PlayStation dan Xbox mereka, yang masing-masing membutuhkan chip yang lebih canggih dari sebelumnya. Untuk menambah permintaan, penyedia jaringan nirkabel menuntut chip untuk mendukung layanan ultra cepat “5G” yang sedang dibangun di seluruh dunia.

Perang dagang Presiden Donald Trump dengan China mungkin juga tidak membantu. Beberapa analis percaya bahwa daftar hitam Huawei Technologies oleh pemerintahan Trump mendorong pembuat utama smartphone itu untuk membangun persediaan chip yang sangat besar saat bersiap untuk tindakan keras.


Mengapa industri otomotif terpukul begitu keras?


Pesanan di rumah mendorong lonjakan penjualan elektronik konsumen, menekan pemasok suku cadang mobil yang menggunakan chip untuk komputer yang mengontrol pedal gas, transmisi, dan layar sentuh. Pembuat chip menambah tekanan dengan menyesuaikan kembali lini pabrik untuk melayani pasar elektronik konsumen dengan lebih baik, yang menghasilkan pendapatan jauh lebih banyak bagi mereka daripada mobil.

Setelah delapan minggu penghentian akibat pandemi di musim semi, pembuat mobil mulai membuka kembali pabrik lebih awal dari yang mereka bayangkan. Tetapi kemudian mereka dihantam oleh berita yang tidak terduga: pembuat chip tidak dapat mengubah sakelar dengan cepat dan membuat jenis prosesor yang dibutuhkan untuk mobil.


Bagaimana produsen mobil mengatasi kekurangan tersebut?


Mereka telah membatalkan giliran kerja dan menutup sementara pabrik. Ford, General Motors, Fiat Chrysler (sekarang Stellantis), Volkswagen dan Honda tampaknya paling terpukul. Yang lainnya, terutama Toyota, tidak terpengaruh secara dramatis. Itu mungkin karena Toyota lebih siap setelah mengetahui bagaimana guncangan tiba-tiba dan tak terduga dapat mengganggu rantai pasokan dari gempa bumi besar dan tsunami yang melanda Jepang pada 2011, kata analis Bank of America Securities, Vivek Arya.

Produsen mobil yang terpukul lebih keras telah mengalihkan chip dari model yang laris lambat ke model yang banyak diminati, seperti truk pickup dan SUV besar. Ford, GM, dan Stellantis telah mulai membuat kendaraan tanpa komputer, menyimpannya dengan rencana untuk memperbaikinya nanti.

GM memperkirakan kekurangan chip akan menelan biaya hingga $ 2 miliar laba sebelum pajak tahun ini dari produksi dan penjualan yang hilang. Ford bersiap untuk pukulan serupa. Pembuat chip mungkin tidak akan sepenuhnya mengejar permintaan industri otomotif hingga paling cepat Juli.


Bagaimana ini akan mempengaruhi orang yang ingin membeli mobil baru?


Berharap untuk membayar lebih. Pasokan banyak model terbatas bahkan sebelum kekurangan chip karena pembuat mobil mengalami kesulitan mengganti produksi yang hilang akibat pandemi.

IHS Markit memperkirakan bahwa dari Januari hingga Maret, kekurangan chip mengurangi produksi mobil Amerika Utara sekitar 100.000 kendaraan. Pada Januari tahun lalu, sebelum pandemi, industri otomotif AS memiliki cukup kendaraan untuk memasok 77 hari permintaan. Pada Februari 2021, turun hampir 30% menjadi 55 hari.

Apakah produk populer lainnya akan terpengaruh tahun ini?

Samsung Electronics, salah satu pembuat chip terbesar di dunia, baru-baru ini memperingatkan bahwa jajaran produk elektronik konsumennya yang luas dapat terpengaruh oleh kekurangan tersebut. Tanpa menentukan produk mana yang mungkin terpengaruh, co-CEO Samsung Koh Dong-jin mengatakan kepada pemegang saham bahwa “ketidakseimbangan yang serius” antara pasokan dan permintaan chip dapat mengganggu penjualan dari April hingga Juni.

Apa yang akan mencegah hal ini terjadi lagi?

Tidak ada perbaikan cepat, tetapi pembuat chip tampaknya bersiap untuk menghadapi tantangan di masa depan.

Intel, yang selama beberapa dekade mendominasi pasar chip PC, baru-baru ini membuat gelombang dengan mengumumkan rencana untuk menginvestasikan $ 20 miliar di dua pabrik baru di Arizona. Yang lebih signifikan, Intel mengungkapkan sedang memulai divisi baru yang akan menandatangani kontrak untuk membuat chip yang disesuaikan untuk perusahaan lain selain prosesornya sendiri. Itu adalah perubahan besar bagi Intel, menyelaraskannya lebih dekat dengan model yang dipopulerkan oleh Taiwan Semiconductor Manufacturing Co., atau TSMC, yang telah membangun pabrik di Arizona juga.

Didorong oleh kekurangan saat ini, TSMC juga telah berkomitmen untuk menghabiskan $ 100 miliar selama tiga tahun ke depan untuk memperluas kapasitas produksi chipnya di seluruh dunia. Sekitar $ 28 miliar dari investasi itu akan datang tahun ini untuk meningkatkan produksi di pabrik-pabrik yang tidak mampu memenuhi lonjakan permintaan sejak pandemi dimulai, menurut Chief Executive Officer TSMC CC Wei.

Dan rencana Presiden Joe Biden sebesar $ 2 triliun untuk meningkatkan infrastruktur AS termasuk sekitar $ 50 miliar untuk membantu membuat negara tersebut kurang bergantung pada chip yang dibuat di luar negeri. Pangsa AS dari pasar manufaktur chip di seluruh dunia telah menurun dari 37% pada tahun 1990 menjadi 12% saat ini, menurut Semiconductor Industry Association, sebuah grup perdagangan.

Tetapi chip tidak akan mulai keluar dari pabrik baru yang dibangun sebagai bagian dari pengeluaran royal selama dua hingga tiga tahun. Dan bahkan saat pabrik yang ada meningkat dan berkembang untuk memenuhi permintaan saat ini, beberapa analis bertanya-tanya apakah mungkin ada kelebihan prosesor setahun dari sekarang.

Dipublikasikan oleh : Hongkong Pools