NRI

Insinyur perangkat lunak India menjadi warga negara AS dalam upacara langka di Gedung Putih yang diselenggarakan oleh Trump

Insinyur perangkat lunak India menjadi warga negara AS dalam upacara langka di Gedung Putih yang diselenggarakan oleh Trump


New York / Washington: Presiden Donald Trump telah memimpin upacara naturalisasi langka di Gedung Putih di mana lima imigran, termasuk pengembang perangkat lunak dari India, dilantik sebagai warga negara Amerika, saat pemimpin AS menyambut mereka di “negara yang luar biasa” itu. terdiri dari setiap ras, agama dan warna kulit.

Trump menjadi tuan rumah upacara naturalisasi di Gedung Putih dan video upacara diputar pada malam kedua Konvensi Nasional Partai Republik pada hari Selasa.

Imigran dari lima negara – India, Bolivia, Lebanon, Sudan, dan Ghana, berbaris dalam upacara di Gedung Putih.

Dengan tangan kanan mereka diangkat dan bendera AS di tangan kiri mereka, mereka diberikan Sumpah Kesetiaan oleh Penjabat Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat Chad Wolf, sementara Trump melihat.

Sudha Sundari Narayanan, pengembang software asal India, termasuk di antara mereka yang disumpah sebagai warga negara Amerika.

“Hari ini Amerika bersukacita karena kami menyambut lima anggota baru yang benar-benar luar biasa ke dalam keluarga besar Amerika kami. Anda sekarang adalah sesama warga negara terbesar di muka Bumi Tuhan. Selamat, ”kata Trump.

Trump mengatakan warga negara Amerika yang baru dilantik mengikuti aturan, mematuhi hukum, mempelajari sejarah bangsa, merangkul nilai-nilai Amerika dan membuktikan diri sebagai pria dan wanita dengan integritas tertinggi.

“Ini tidak mudah. Anda telah melalui banyak hal dan kami menghargai Anda berada di sini bersama kami hari ini. Anda telah mendapatkan harta benda yang paling berharga, disayangi, dan tak ternilai di mana pun di dunia. Ini disebut kewarganegaraan Amerika. Tidak ada kehormatan yang lebih tinggi dan tidak ada hak istimewa yang lebih besar, “kata Trump menambahkan bahwa merupakan suatu kehormatan baginya untuk menjadi Presiden mereka.

Belakangan, Trump membacakan nama dan sedikit detail dari lima warganegara baru tersebut.

Trump mengatakan Narayanan adalah “kesuksesan fenomenal”, lahir di India, yang datang ke Amerika Serikat 13 tahun lalu.

“Sudha adalah pengembang perangkat lunak berbakat dan dia serta suaminya membesarkan dua anak yang cantik dan luar biasa ‘apel hidup Anda’. Terima kasih banyak dan selamat. Pekerjaan yang fantastis. ”

Trump menyerahkan Narayanan, yang mengenakan sari merah muda karang cerah, Sertifikat Kewarganegaraannya.

Dalam sambutannya, Trump mengucapkan selamat kepada warga baru dan mengatakan itu adalah kehormatan untuk bersama mereka. Dia menambahkan bahwa dengan hak dan kebebasan yang kini dinikmati masing-masing sebagai warga negara, tidak ada impian di luar jangkauan terliar mereka karena orang Amerika dapat melakukan apa saja.

“Hari ini Anda juga telah menerima tugas dan tanggung jawab mendalam yang menyertai kewarganegaraan Amerika. Dengan mengucapkan Sumpah Kesetiaan, Anda masing-masing telah memasuki perjanjian yang sakral dan tidak dapat dipatahkan dengan bangsa kami. ”

Trump mengatakan lima warga negara baru itu telah menjanjikan “kesetiaan abadi” mereka kepada rakyat Amerika, Konstitusi Amerika dan cara hidup Amerika. “Sejarah dan warisan Amerika Serikat sekarang menjadi milik Anda untuk dilestarikan dan diwariskan kepada generasi berikutnya. Budaya kami, tradisi kami, dan nilai-nilai kami sekarang menjadi milik Anda untuk dijunjung. ”

Dia menambahkan bahwa US Bill of Rights “sekarang milik Anda untuk mendukung, melindungi, dan membela. Sebagai warga negara, Anda sekarang adalah pengurus negara yang luar biasa ini, sebuah keluarga yang terdiri dari setiap ras, warna kulit, agama, kepercayaan, yang disatukan oleh ikatan cinta. ”

Bill of Rights Amerika Serikat terdiri dari sepuluh amandemen pertama Konstitusi Amerika Serikat.

Ibu Negara Melania Trump juga mengenang perjalanan imigrannya di AS. Selama pidatonya di Rose Garden, dia mengatakan dia tiba di AS ketika dia berusia 26 tahun, menambahkan bahwa tinggal dan bekerja di tanah peluang adalah mimpi yang menjadi kenyataan baginya.

“Tapi saya menginginkan lebih. Saya ingin menjadi warga negara. Setelah 10 tahun mengurus dokumen dan kesabaran, saya belajar untuk ujian pada tahun 2006 dan menjadi warga negara Amerika. ”

“Sebagai seorang imigran dan wanita yang sangat mandiri, saya memahami betapa istimewa rasanya tinggal di sini dan menikmati kebebasan serta peluang yang kami miliki.”

Imigrasi ditampilkan di alamat pada malam kedua konvensi.

Letnan Gubernur Florida Jeanette Nuñez mengatakan bahwa sebagai putri imigran Kuba, ceritanya dimulai pada tahun 1959, sebelum “Saya lahir, ketika mimpi orang tua saya tentang kehidupan yang sejahtera menjadi mimpi buruk. Kekacauan menyebar dengan cepat saat Fidel Castro menguasai Kuba. ”

Putra Trump Eric Trump mengatakan calon Presiden dari Partai Demokrat Joe Biden “telah berjanji untuk menghentikan pembangunan tembok perbatasan dan memberikan amnesti dan perawatan kesehatan kepada semua imigran ilegal”.

Imigrasi telah menjadi agenda yang sangat penting dari kampanye Trump dan kepresidenannya, dengan Trump menegaskan sepanjang itu sebagai Presiden Amerika, dia akan memastikan keamanan dan keselamatan kerja bagi warga Amerika terlebih dahulu.

Ketika kehilangan pekerjaan meningkat dan ekonomi Amerika menderita karena pandemi COVID-19, Trump memerintahkan beberapa pembatasan imigrasi yang ketat, termasuk menangguhkan visa H1B, yang populer di kalangan profesional TI India, bersama dengan visa kerja asing lainnya selama sisa tahun ini. .

Trump mengatakan langkah itu penting untuk membantu jutaan orang Amerika yang kehilangan pekerjaan karena krisis ekonomi saat ini.

Pekerja TI India merupakan mayoritas pemegang visa H1B di AS dan harus menunggu puluhan tahun untuk mendapatkan Kartu Hijau karena banyaknya penumpukan.


Dipublikasikan oleh : Result SGP