casino

Cincin perburuan hewan besar dirusak oleh CA Fish and Wildlife

VENTURA COUNTY, California (KTLA) — Enam orang ditahan dan orang ketujuh sedang dicari oleh pihak berwenang setelah pengawas permainan Ikan dan Margasatwa California menangkap dugaan jaringan perburuan liar yang berlangsung selama beberapa tahun dan melibatkan kerja sama pasar grosir lokal.

Mereka disebut E-Bike Crew, kelompok beranggotakan enam orang yang diyakini bertanggung jawab atas lusinan pembunuhan ilegal satwa liar setempat.

Pada hari Senin, Jaksa Wilayah Ventura Erik Nasarenko mengumumkan bahwa 21 dakwaan telah diajukan terhadap orang-orang tersebut, termasuk tuduhan pemalsuan, konspirasi, menerima barang curian, kekejaman terhadap hewan, dan kepemilikan beruang tanpa tanda.

Investigasi terhadap aktivitas perburuan liar berlangsung lebih dari setahun.

Orang-orang yang terlibat, yang diidentifikasi dalam catatan publik sebagai Martin M. Bravo, Martin Bravo Sr., Jaime Mendoza Avila, Walfre Lopez y Lopez, Gilberto Lopez Hernandez dan Cristian Lopez Perez, dituduh bekerja bersama untuk secara curang mendapatkan kartu berburu California, lisensi dan hak lainnya.

Kelompok itu diduga bekerja sama dengan Juventino Reyes Guerrero, operator meja perizinan Ikan dan Satwa Liar yang berlokasi di Pasar Lizette di Piru.

Dari Juni 2019 hingga Oktober 2021, para pria tersebut diduga memalsukan dan mencetak ulang label berburu untuk memungkinkan mereka melanggar peraturan berburu California dan memanen lebih banyak hewan daripada yang diizinkan secara hukum. Motivasi mereka, menurut dokumen pengadilan, adalah keuntungan, keuntungan pribadi dan, sederhananya, hiburan.

California memiliki batasan jumlah hewan yang dapat diambil sepanjang tahun. Pembatasan ada untuk melindungi spesies satwa liar California dan mencegah perburuan berlebihan, yang dapat menyebabkan hasil yang menghancurkan bagi ekosistem lokal.

Misalnya, undang-undang California melarang lebih dari dua tanda berburu rusa dikeluarkan per tahun.

Saat mencetak label legal untuk grup tersebut, Reyes Guerrero dilaporkan secara teratur mencetak ulang tiket, menyalahkan kualitas cetak yang buruk. Pada kenyataannya, pengawas permainan menuduh, Guerrero memberikan tanda tambahan kepada orang-orang yang terlibat dalam kelompok perburuan.

Setiap tiket yang dicetak ulang dilacak melalui Sistem Data Lisensi Otomatis negara bagian. Selama dugaan kejahatan terjadi, tidak ada dealer berlisensi di negara bagian California yang memiliki lebih banyak tiket yang dicetak ulang daripada Lizette’s Market, kata pihak berwenang.

Juventino Reyes Guerrero mengoperasikan terminal lisensi di Lizette’s Market dalam foto tak bertanggal ini (Kantor Kejaksaan Negeri Ventura/Ikan dan Margasatwa California)

Seorang sipir mulai memperhatikan skema tersebut setelah bertemu dengan kelompok tersebut saat berpatroli di Hutan Nasional Los Padres di Kabupaten Ventura utara. Orang-orang itu mengendarai sepeda listrik dengan senjata api di tubuh mereka. Salah satu pria menerima peringatan karena mengendarai dengan peluru tajam di ruang senjatanya.

Salah satu pria, yang mengidentifikasi dokumen sebagai Mendoza Avila, secara spontan memberi tahu sipir bahwa mereka adalah bagian dari “Kru E-Bike dari Oxnard”.

Kelompok mereka akan mengendarai sepeda mereka melintasi Ventura County dan sebagian Santa Barbara County, berburu hewan dan kemudian menggunakan e-sepeda dan trailer untuk mengangkut mereka dari tempat mereka jatuh.

Selama tahun berikutnya, sipir itu akan menerima beberapa keluhan dan tip yang menyatakan bahwa Kru Sepeda Elektronik yang sama bertanggung jawab atas banyak pembunuhan ilegal, termasuk beberapa yang terjadi di suaka margasatwa setempat dan di ladang minyak terlarang.

Pada suatu kesempatan, seorang petugas Perikanan dan Margasatwa menghubungi beberapa anggota kelompok dan menemukan bahwa beberapa tag mereka hanya terisi sebagian. Undang-undang negara bagian mewajibkan tag ini diisi sepenuhnya untuk mencegah tag yang sama digunakan untuk beberapa pembunuhan. Itu hanyalah salah satu contoh dari kelompok yang bermain-main dengan tanda berburu mereka, kata pihak berwenang.

Kelompok itu dikoordinasikan, memakai kamuflase dan berkomunikasi melalui radio.

Tetapi para pemburu yang diduga tidak cukup terkoordinasi untuk menghindari deteksi. Mereka terlihat berkali-kali di depan kamera saat berburu secara ilegal di Sespe Condor Sanctuary, yang ditutup untuk umum karena merupakan tempat bersarang bagi California Condor yang terancam punah.

Penyelidik dapat mengetahui dengan jelas semua pria yang terlibat dalam aktivitas perburuan dan kemudian mengidentifikasi sumber tanda perburuan mereka sebagai Pasar Lizette.

Tag tambahan juga ditemukan telah dicetak dan dicetak ulang di Walmart di Oxnard.

Secara total, 64 tag ditemukan telah dicetak ulang dan lebih dari 120 tag tidak pernah dilaporkan.

Reyes Guerrero, yang mengoperasikan Pasar Lizette, dituduh mencetak dan mencetak ulang tag atas nama putri tirinya. Saat dihubungi, putri tiri tersebut mengatakan kepada penyelidik bahwa dia tidak tahu tentang operasi tersebut.

Belakangan diketahui bahwa kelompok pemburu dan rekan mereka menyumbang 100% dari semua cetakan ulang di Lizette’s Market, kata Fish and Wildlife.

Pada 8 Desember 2021, surat perintah penggeledahan dikeluarkan di lokasi di seluruh Ventura County yang terkait dengan anggota Kru E-Bike.

Selama penggeledahan, petugas menemukan puluhan piala, tanduk, dan tengkorak binatang yang diyakini diambil secara ilegal. Di antara mereka adalah tengkorak singa gunung, yang menurut dugaan Martin M. Bravo mencoba menyamar sebagai tengkorak kucing hutan. Berburu singa gunung sangat dilarang di California.

Di rumah Bravo, mereka juga menemukan senjata tebasan logam yang dapat ditempelkan di kaki ayam, yang sering dikaitkan dengan adu ayam, aktivitas ilegal lainnya di California.

Bravo juga diduga mengaku membunuh seekor beruang yang sedang dalam proses taksidermisasi. Beruang itu tidak pernah dilaporkan.

Freezer yang digeledah juga ditemukan berisi berbagai daging hewan, termasuk rusa dan beruang, yang sebagian besar diyakini diperoleh secara ilegal.

Pasar Lizette juga termasuk di antara lokasi yang digeledah. Bukti fisik dan elektronik dari skema pencetakan ulang diperoleh selama pencarian itu, kata para pejabat.

Selama wawancara dengan tersangka anggota kru E-Bike, banyak peserta mengaku membunuh lebih dari jumlah hewan yang diizinkan secara hukum, menggunakan tag berburu secara tidak benar dan mendiskusikan cara mendapatkan tag yang dicetak ulang. Beberapa dari mereka juga mengaku menukar dan membarter bagian dan daging hewan yang diperoleh secara ilegal.

Pemilik Lizette’s Market menyangkal dengan sengaja berpartisipasi dalam skema tersebut, kata dokumen pengadilan.

Tinjauan pesan teks dan percakapan WhatsApp juga menjelaskan proses tersebut dan mengungkapkan banyak dari mereka yang terlibat dalam skema tersebut mendiskusikan aktivitas ilegal secara terbuka satu sama lain.

Dalam ringkasan temuan investigasi, pejabat Fish and Wildlife mengatakan bahwa kelompok tersebut bertanggung jawab atas sejumlah pembunuhan ilegal yang tidak dapat ditentukan selama bertahun-tahun, termasuk lusinan rusa dan beberapa beruang, dan entah tidak melaporkan pembunuhan tersebut atau menggunakan tag palsu. upaya untuk menutupi jejak mereka.

“Dengan diberlakukannya skema cetak ulang, Organisasi Perdagangan Satwa Liar (WTO) diizinkan untuk pergi ke daerah hutan belantara di dalam dan sekitar Ventura County dan menyediakan sarana untuk secara ilegal membunuh hewan buruan mana pun pada waktu tertentu dengan perlindungan di tempat di acara tersebut. kelompok itu dihadang oleh penegak hukum. Eksekusi skema ini telah mengakibatkan kerugian yang signifikan terhadap sumber daya satwa liar di dalam wilayah tersebut, hilangnya kesempatan berburu yang sah bagi warga negara yang taat hukum, dan komersialisasi ilegal satwa liar asli untuk keuntungan atau keuntungan pribadi, ”kata surat perintah penangkapan.

Martin M. Bravo dan ayahnya, Martin Bravo Sr., Jaime Mendoza Avila, Gilberto Lopez Hernandez, Cristian Lopez Perez dan Juventino Reyes Guerrero diadili pada hari Senin dan tetap ditahan dengan uang jaminan sebesar $200.000. Walfre Lopez y Lopez belum ditemukan dan memiliki surat perintah penangkapan aktif.

Orang-orang itu dijadwalkan kembali ke pengadilan pada hari Rabu di Pengadilan Tinggi Wilayah Ventura.

Tidak cuma togel hongkong terdapat pula togel singapura. Pasaran togel hari ini melingkupi pula pasaran singapura membuat game yang profitabel. Keluaran sgp mampu anda amati Demo Slot pada bagan keluaran SDY. Disusun bersama dengan buat memudahkan semua pemeran meraih Info https://hwscience.com/emision-de-sgp-salida-de-hk-datos-de-hk-datos-de-togel-de-singapur-togel-de-hong-kong-2022/ dan juga informasi sgp berbarengan. Dengan kenakan bagan itu hingga para pemeran sanggup nikmati hasil keluaran sgp yang tepat dan juga pula kilat. Berlainan dengan pengeluaran hk, pengeluaran sgp pembaharuan pada jam 17. 45 Wib.

Buat terhubung https://dotnettemplar.net/togel-hong-kong-output-data-hadiah-hk-dan-perbelanjaan-hk-hari-ini-2022/ anda cukup membuka https://medici-arts.tv/hasil-tabel-data-hk-hari-ini-dirancang-khusus-untuk-pemain-togel-hongkong/ situs ini. Sehabis lihat hasil keluaran sgp sampai kamu mampu Togel SDY perkiraan sgp. Perkiraan dengan metode informasi sgp yang pas membuat membuahkan kemenangan terbanyak.