ET

CAIT menulis surat kepada PM Modi, menuduh pelanggaran norma FDI oleh perusahaan e-commerce

CAIT menulis surat kepada PM Modi, menuduh pelanggaran norma FDI oleh perusahaan e-commerce


NEW DELHI: Badan pedagang CAIT pada hari Minggu menulis kepada Perdana Menteri Narendra Modi meminta “tindakan keras” terhadap perusahaan e-commerce karena dugaan pelanggaran kebijakan FDI oleh mereka. Ia juga berupaya mendirikan otoritas regulasi yang diberdayakan untuk mengatur dan memantau bisnis e-commerce di India.

Dalam surat kepada Perdana Menteri, Confederation of All India Traders (CAIT) mengklaim bahwa “perusahaan e-commerce besar yang berkantong tebal tidak akan melewatkan kebutuhan bisnis dalam memonopoli bisnis e-commerce dan perdagangan ritel India dengan malpraktek mereka dan melanggar Kebijakan FDI dari pemerintah dan hukum dan aturan yang relevan “.

Lebih lanjut dikatakan bahwa “meskipun telah mengajukan beberapa pengaduan terhadap mereka, sejauh ini belum ada tindakan konkret yang diambil dan oleh karena itu menjadi hambatan utama bagi usaha kecil untuk melakukan kegiatan bisnis online”.

Badan pedagang mengklaim bahwa berbagai otoritas pemerintah telah gagal melindungi kesucian kebijakan dan hukum pemerintah.

“Meskipun Kementerian Perdagangan telah mengambil beberapa inisiatif untuk mengesankan mereka agar melakukan aktivitas bisnis mereka di bawah bidang hukum, tetapi perusahaan e-commerce ini telah menghindari undang-undang dengan satu alasan atau lainnya,” kata CAIT dalam surat itu.

Badan pedagang sementara “mendesak tindakan tegas terhadap perusahaan e-commerce” juga meminta agar kebijakan e-commerce harus segera diumumkan dengan ketentuan eksplisit dari otoritas regulasi yang diberdayakan.


Dipublikasikan oleh : https://sinarlampung.com/