CA mengatakan kepada ICC bahwa mereka tidak dapat mengidentifikasi mereka yang melakukan pelecehan ras terhadap pemain India: Laporkan


Sydney: Cricket Australia telah mengatakan kepada ICC bahwa mereka tidak dapat mengidentifikasi penonton yang melecehkan pemain India secara rasial selama Tes Sydney dan enam orang yang dikeluarkan dari tribun bukanlah pelaku sebenarnya, sebuah laporan media menyatakan pada hari Selasa. ‘The Age’ melaporkan bahwa para penyelidik CA “telah membebaskan enam pria yang dikeluarkan dari tempat duduk mereka selama Sydney Test dari pelecehan rasial terhadap Mohammed Siraj.”

CA telah mengirimkan temuan tersebut ke ICC setelah penyelidikan. ICC telah memberi waktu 14 hari untuk mengajukan laporan.

“CA, yang sedang menunggu laporan akhir dari Kepolisian NSW, yakin bahwa enam pria yang keluar dari tingkat bawah Clive Churchill dan Brewongle berdiri oleh polisi pada sore keempat Tes tidak membuat pernyataan rasial. sifat alami pemain, “kata surat kabar itu.

“Laporan (dari CA ke ICC) mengatakan meski mereka yakin para pemain telah dilecehkan secara rasial, penyelidik CA tidak dapat mengidentifikasi pelakunya,” katanya.

Permainan dihentikan selama beberapa menit pada hari keempat Tes ketiga pada 10 Januari setelah Siraj mengeluhkan pelecehan rasial dari penonton.

Hal ini mendorong petugas keamanan untuk masuk ke tribun dan mencari para perusuh sebelum enam orang diminta pergi.

BCCI telah mengajukan pengaduan resmi dan CA telah menawarkan permintaan maaf tanpa pamrih.

Laporan surat kabar itu mengatakan CA “mewawancarai beberapa pemain India dan mengambil kesaksian dari penonton, di antaranya orang-orang yang menghubungi CA untuk secara sukarela melihat dan mendengar apa yang mereka lihat selama pertandingan.”

“Sumber sekarang mengatakan India telah memperingatkan di lapangan bahwa mereka tidak akan melanjutkan permainan sampai keluhan mereka ditindaklanjuti,” kata surat kabar itu.

“CA diberitahu bahwa orang-orang itu bernyanyi untuk Siraj, yang setelah mengadu kepada wasit kemudian menunjuk ke arah mereka ketika polisi tiba.”

Surat kabar itu juga mengklaim salah satu dari enam pria yang diusir mengatakan selama pertandingan bahwa Siraj kecewa setelah dipukul selama dua enam kali lebih dan telah pergi ke wasit ketika seorang penonton mengatakan “Selamat datang di Sydney, Siraj”.

Dalam pengaduannya, BCCI menuduh Siraj dan rekan pacu seniornya Jasprit Bumrah dilecehkan secara rasial selama dua hari berturut-turut selama pertandingan di Sydney.


Dipublikasikan oleh : Data Sidney