Aktivitas pabrik China berkembang lebih lambat di bulan Februari, meleset dari ekspektasi


BEIJING: Aktivitas pabrik China berkembang pada bulan Februari pada kecepatan yang lebih lambat dari bulan sebelumnya, mencapai level terendah sejak Mei lalu dan meleset dari ekspektasi pasar setelah gangguan singkat terkait COVID-19 di awal tahun.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur resmi turun menjadi 50,6 dari 51,3 pada Januari, data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan pada hari Minggu, tetap di atas tanda 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Analis memperkirakannya turun menjadi 51,1.

Aktivitas pabrik China biasanya tidak aktif selama liburan Tahun Baru Imlek saat para pekerja kembali ke kota asal mereka. Tahun ini, pemerintah mengimbau para pekerja tetap lokal untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Secara umum, pemulihan ekonomi China semakin cepat karena ekspor yang kuat, permintaan yang tertahan, dan stimulus pemerintah.

PMI resmi, yang sebagian besar berfokus pada perusahaan besar dan milik negara, menunjukkan sub-indeks untuk pesanan ekspor baru adalah 48,8 pada Februari dibandingkan dengan 50,2 pada Januari, turun kembali ke kontraksi setelah berbulan-bulan didorong oleh permintaan luar negeri.

Sub-indeks untuk aktivitas di antara perusahaan kecil berdiri di 48,3 di bulan Februari versus 49,4 di bulan sebelumnya. Perusahaan yang lebih kecil lebih terpengaruh oleh efek musiman Tahun Baru Imlek, kata Zhao Qinghe, seorang pejabat NBS dalam komentar yang dirilis dengan data tersebut.

Sebuah sub-indeks untuk ketenagakerjaan di PMI resmi berdiri di 48,1 di bulan Februari, turun dari 48,4 di bulan Januari karena perusahaan-perusahaan memberhentikan lebih banyak pekerja dan pada laju yang lebih cepat.

Namun, beberapa perusahaan sektor manufaktur melihat tekanan yang meningkat dari kenaikan biaya tenaga kerja dan kekurangan pekerja, kata Zhao.

Harga gerbang pabrik China naik dari tahun ke tahun di bulan Januari untuk pertama kalinya dalam setahun, karena pertumbuhan manufaktur yang kuat selama berbulan-bulan mendorong biaya bahan baku lebih tinggi.

China meraih pertumbuhan ekonomi 2,3% tahun lalu. Tahun ini, pemerintah mungkin menghindari menetapkan target pertumbuhan karena takut ekonomi provinsi merasa tertekan untuk mengambil lebih banyak utang, sumber kebijakan sebelumnya mengatakan kepada Reuters.

China akan memperkuat dukungan kebijakan untuk perdagangan luar negeri dan memastikan kelancaran rantai pasokan, menteri perdagangan barunya mengatakan awal pekan ini.

Di sektor jasa, aktivitas meningkat selama 11 bulan berturut-turut tetapi pada laju paling lambat dalam satu tahun.


Dipublikasikan oleh : Pengeluaran HK